web hit counter Pesona Pujaan Hati Bab 4990 – aldohermaya.com - aldohermaya
Novel  

Pesona Pujaan Hati Bab 4990 – aldohermaya.com

Baca Bab 4990 dari Novel Pesona Pujaan Hati si Charlie Wade yang karismatik gratis bahasa indonesia full episode.

Bab 4990

“Tidak.” Charlie tersenyum dan berkata, “Banyak lumpur kecantikan telah disiapkan di bak mandi. Kalian berdua hanya akan menutup mata dan beristirahat ketika Anda berbaring, dan Anda tidak perlu khawatir tentang sisanya. .”

“Oke!” Ito Yuhiko mengangguk berat dan berkata, “Karena itu masalahnya, jangan tunda waktu Tuan Wade, mari kita mulai sekarang juga!”

Charlie mengangguk dan tersenyum: “Ngomong-ngomong, Tuan Ito, karena hari ini adalah hari ulang tahunmu, mengapa kamu tidak membuat permintaan ulang tahun.”

“Ini …” Ito Yuhiko berkata dengan malu: “Saya berada di pesawat ketika saya datang, dan Nanako sudah membuat saya membuat permintaan …”

Charlie tersenyum dan bertanya, “Tanyakan pada Tuan Ito, permintaan apa yang dia buat?”

Ito Takehiko menertawakan dirinya sendiri dan berkata, “Sejujurnya, aku tidak membuat permintaan saat itu, aku hanya berjalan-jalan dengan santai.”

Nanako Ito di samping mendengar ini dan berkata dengan marah: “Odosan! Bagaimana kamu bisa membodohi dirimu sendiri!”

“Apakah saya punya satu?” Ito Yuhiko mencibir dan berkata, “Harapan adalah hal yang biasa! Saya ingin membuat harapan untuk perdamaian dunia, jadi saya harus bertanya kepada orang Amerika apakah mereka setuju? Mereka bertarung sepanjang hari, saya bahkan keinginan tidak bisa menjadi kenyataan …”

Nanako berkata dengan tidak percaya: “Oduosang, bukankah kamu berdebat … Siapa yang akan membuat keinginan yang tidak realistis di hari ulang tahunnya sendiri … Kamu tidak bisa mewujudkannya? Sebuah keinginan yang terkait erat dengan diri sendiri? Seperti baik kesehatan, kebahagiaan dan umur panjang…”

Ito Takehiko memandang Nanako dan Charlie, dan tidak bisa menahan diri untuk tidak menghela nafas, “Saya ingin membuat harapan bahwa Anda akan menikah besok, tapi kemudian saya harus bertanya pada Tuan Wade apakah dia setuju?”

Kata-kata Takehiko Ito mengejutkan Nanako dan Charlie.

You Qi Nanako berdiri dengan malu dan malu, dan menghentakkan kakinya dengan marah: “Oduosang! Kamu…kamu…kamu…”

Melihat dia tidak bisa mengatakan apa-apa dengan tergesa-gesa, Ito Yuhiko bertanya dengan sengaja, “Ada apa denganku? Bukankah kamu memintaku untuk membuat permintaan? Aku hanya seorang putri sepertimu, tentu saja aku harap kamu menikah. lebih cepat daripada nanti!”

Nanako berkata dengan marah, “Kamu bisa memohon agar aku menikah lebih cepat, tapi kenapa kamu menyebut Charliejun!”

Ito Yuhiko tidak melakukannya lagi dan lagi, menunjuk Charlie dan bertanya padanya: “Apa? Apakah kamu tidak ingin menikah dengan Tuan Wade?”

Nanako sedang terburu-buru dan berkata tanpa berpikir: “Tentu saja aku ingin…”

Saat dia mengatakan itu, dia tiba-tiba menyadari bahwa dia telah mengatakan sesuatu yang salah, dan dengan cepat berkata: “Tidak… Oduosang hanya ingin aku menikah lebih cepat, jadi buatlah harapan agar aku menikah lebih cepat. Kepada siapa, ini bukan sesuatu yang perlu kau khawatirkan…”

Ito Yuhiko merentangkan tangannya dan berkata: “Jika logika dasar dari berharap adalah memberi tahu Tuhan apa yang Anda inginkan, maka Anda harus memberi tahu Tuhan dengan jelas apa yang saya inginkan, saya ingin Anda menikah, tetapi saya tidak ingin Anda menikah begitu saja. Siapa, saya harap Anda bisa menikahi seseorang yang Anda cintai, dan juga seseorang yang saya kagumi, jadi saya harus menjelaskannya kepada Tuhan, saya harap Anda dapat menikahi Tuan Wade, jika tidak, jika orang tua Tuhan tidak jelas, dia hanya main-main Jika orang lain datang ke sini, bukankah aku menyakitimu?”

Nanako merasa malu dengan merinding di sekujur tubuhnya, jadi dia hanya bisa berkata tanpa daya: “Oduosang, tolong berhenti di sini, jangan katakan lagi…”

Ito Yuhiko berbalik untuk melihat Charlie, dan berkata tanpa daya, “Tuan Wade, apakah menurut Anda dia bertentangan dengan dirinya sendiri?”

Meskipun Charlie sedikit malu, dia tidak terlalu terpengaruh. Dia memandang Yuhiko Ito dan bertanya dengan sangat serius, “Tuan Ito, jika Anda diminta untuk membuat permintaan yang hanya menyangkut Anda, lalu apa yang akan Anda lakukan? Apa yang akan Anda lakukan? Apakah kamu berjanji?”

Ito Yuhiko bersenandung dan berkata dengan santai, “Jika ini hanya tentang aku, maka aku pasti menginginkan kakiku…”

Berbicara tentang ini, Ito Yuhiko tersenyum pahit dan melambaikan tangannya: “Lupakan saja, ini tidak mungkin dicapai, saya masih tidak sulit bagi Tuhan …”

Charlie tersenyum ringan dan berkata, “Bicaralah.”

“Ah?” Ito Yuhiko bertanya dengan tidak jelas, “Apa yang kamu katakan?”

Charlie berkata dengan serius: “Ucapkan keinginanmu.”

Ito Yuhiko berkata: “Tidak ada artinya mengatakan sesuatu yang mustahil untuk dicapai…”

Ekspresi Charlie menjadi sedikit serius, dan dia berkata perlahan: “Jangan khawatir apakah itu bisa dicapai atau tidak, katakan saja dengan berani dulu. Jika Anda tidak berani mengatakannya, bagaimana itu bisa dicapai?”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *