web hit counter Dewa Perang Harvey York Bab 783 – aldohermaya.com - aldohermaya
Novel  

Dewa Perang Harvey York Bab 783 – aldohermaya.com

Baca Bab 783 dari Novel Dewa Perang Harvey York full episode bahasa indonesia.

Bab 783

Malam, lebih dalam.

Bulan di langit benar-benar diselimuti awan gelap.

Awan gelap sangat rendah, angin dingin suram, dan udara terasa dingin.

Ah ah ah…

Di jalan menuju Gerbang Hachimon, teriakan terus terdengar.

Harvey dan rombongannya yang terdiri dari lebih dari 5.000 orang yang tergeletak dalam penyergapan di jalan mendorong mereka sepanjang jalan.

Namun, semakin dekat dengan markas Yakimon, semakin kuat pertahanannya.

Karena itu, Harvey juga mengorbankan banyak orang di sini.

Namun, bahkan jika seseorang berkorban, itu tidak menghentikan kemajuan semua orang.

Sebaliknya, setelah melihat pengorbanan teman-teman mereka, kemarahan balas dendam di hati setiap orang menjadi semakin kuat, dan darah serta semangat juang di hati mereka benar-benar tersulut.

Mendorong jauh-jauh, butuh waktu kurang dari 20 menit sebelum Harvey dan rombongannya tiba di markas Bakimen.

Melihat sekeliling, ada ribuan rumah di depan mereka, tersebar di sana, terang benderang, seperti bintang.

“Harus kukatakan, Bachimen ini sangat besar. Hanya dengan melihat rumah-rumah di sini, aku tahu bahwa tidak sedikit orang.”

Harvey berkata, mengerutkan kening, “Ada begitu banyak rumah, bagaimana menemukannya? Di mana? apakah itu tersembunyi?

Pasti ada di sana

Liu Yun’er menunjuk ke loteng di puncak Gunung Helios di kejauhan, Di situlah kepala Gerbang Hachimen tinggal, dan itu juga merupakan tempat terlarang bagi para Hachimen. Gerbang. Murid-murid Qimen tidak bisa naik gunung sesuka hati.”

“Jadi begitu.”

Harvey mengangguk, dan hendak pergi ketika tiba-tiba, suara langkah kaki datang.

Saya melihat sekelompok besar orang kulit hitam bergegas seperti air pasang, dengan lebih dari 5.000 orang.

Di antara lebih dari 5.000 orang, ada pendekar pedang, samurai, ninja, dll., dan masing-masing dari mereka sangat kuat.

Setelah mereka bergegas, mereka berhenti tidak jauh dari Harvey dan yang lainnya.

“Siapa kamu? Kenapa kamu membobol Hachimen-ku?”

seorang samurai terkemuka bertanya dengan suara keras.

“Aku terlalu malas untuk berbicara omong kosong denganmu, saudara-saudara, hancurkan mereka”

Harvey tidak ingin berbicara sama sekali, dan memberi perintah secara langsung.

“Bunuh”

Jian Hen, Kuang Dao dan yang lainnya langsung meraung dan meluncurkan serangan untuk membunuh.

Melihat Harvey dan yang lainnya tidak mengatakan sepatah kata pun, pemimpin itu langsung bekerja, tertegun dan marah.

Bahkan jika itu akan dimulai, tidak bisakah kamu mengatakan sesuatu sebelum pertempuran? Bagaimana kamu bisa begitu sombong dan memulai pertarungan segera setelah kamu muncul?

Dia kesal di dalam hatinya, dan tanpa ragu-ragu lagi, pedang di tangannya menunjuk ke depan, Mereka yang masuk tanpa izin di Gerbang Hachimen, jangan tinggalkan, bunuh

Perintah itu dikeluarkan.

Semua murid Hachimen juga melancarkan serangan.

Tiba-tiba, pertempuran sengit sepuluh ribu orang dimulai sepenuhnya

“Sembilan tebasan ke langit Pedang itu menjulang di langit”

Kuangdao berteriak keras, seolah-olah terkena darah ayam, dan pedang besar di tangannya menyapu ke depan dengan tajam

Kepulan

Bilah cahaya hitam tersapu

Darah berceceran, menarik perhatian

Dalam sekejap.

Dua puluh atau lebih orang Hachimen yang bergegas ke arahnya semuanya jatuh ke dalam genangan darah

Setelah membunuh lebih dari 20 orang, Crazy Blade terus maju tanpa henti

Ke mana pedang panjang itu pergi, siapa pun yang menghalangi saya, mati

Mad Saber meraung dengan dominan, seperti orang gila, menyapu sepanjang jalan.

Ke mana pun mereka lewat, itu seperti angin musim gugur menyapu dedaunan, dan orang-orang Hachimen jatuh ke tanah dan mati.

“Enam Jalur Palm Longyuan Pegunungan dan Sungai yang Dikubur Naga”

Baili Longyuan juga memulihkan darah aslinya, tangannya menjadi telapak tangan, dan dia meluncurkannya

Aum

Naga itu mengaum, dan seekor naga emas berubah dari qi sejati menyerbu, membunuh banyak orang dalam sekejap

Namun, setelah sekelompok besar orang jatuh, sekelompok besar orang lainnya bergegas tanpa takut mati

Orang-orang ini telah lama dicuci otaknya oleh kepala Gerbang Yaqi. Satu-satunya kepercayaan di hati mereka adalah Gerbang Yaqi, yang merupakan kepala mereka, Tokugawa Mamoru

Waktu yang baik”

Baili Longyuan tidak takut sama sekali, tetapi dia memiliki semangat juang yang tinggi dan langsung menghampirinya.

Bang bang bang

Satu demi satu, naga emas saling menabrak, membunuh orang-orang Hachimen satu per satu

“Tujuh ilmu pedang pembunuh Satu pedang di langit”

Jianhen memegang pedang panjang dan menyapu semua jalan, seperti hantu, berkedip di samping masing-masing Yaqimen.

Chi Chi Chi

Satu demi satu darah menyembur keluar

Bekas pedang telah disapu ke depan, dan talenta di belakangnya jatuh satu per satu

“Bunuh dia Bunuh dia”

Orang-orang dari Hachimen meraung marah, bergegas menuju Jianhen dengan panik.

“Mencari kematian”

Jian Hen mendengus dingin, kakinya sedikit di tanah, dan tubuhnya lepas seperti daun muda

Segera, dia memegang pedang di tangan kanannya dan menyapu ke bawah

Desir

Cahaya pedang menyala

Dalam waktu kurang dari setengah detik, ada puluhan mayat tanpa kepala

Pergi Pergi

Tidak jauh, Chen Ruoyu tampaknya telah melepaskan sifatnya, seperti binatang buas yang berlari liar, berlari sepanjang jalan

bang bang bang

Dengan setiap langkah di tanah, tanah bergetar hebat, meninggalkan jejak kaki yang dalam satu per satu

Bang bang bang

Disertai dengan suara benturan yang tumpul

Pendekar pedang, samurai, dan ninja itu tidak punya waktu untuk bereaksi, dan mereka terlempar seperti karung pasir

“Pergi ke neraka”

Seorang samurai meraung dengan pedang di tangan, dan menebas di belakang Chen Ruoyu

Chen Ruoyu tiba-tiba berbalik, seolah-olah dia memiliki mata di belakang punggungnya, dan melemparkan tinjunya

Bunyisuarakl1k

Suara yang renyah

Pedang di tangan samurai ini patah menjadi dua

Nani?

Seru samurai, tiba-tiba tercengang.

Aku pergi, mengapa pria besar ini begitu galak?

Satu pukulan memotong pisaunya?

Tapi sebelum dia bisa memikirkannya, tinju Chen Ruoyu mendarat di kepalanya

Pong

Kepalanya diayunkan dalam lingkaran, dan kemudian dia jatuh ke tanah dan mati

“Ingin menyelinap menyerangku ? Tidak mungkin”

Chen Ruoyu mendengus dingin, dengan senyum gila di wajahnya, lalu berbalik dan terus menyerang.

Tidak jauh.

“Ribuan Bayangan Hantu Pembunuhan Instan”

Hermes mengeluarkan minuman ringan, dan dengan gerakan tubuhnya, dia langsung berubah menjadi puluhan atau ratusan sosok

Sepintas, tampaknya setiap sosok adalah entitas

Puluhan orang Hachimen itu tidak sembuh sama sekali, mereka merasakan sakit di leher mereka, lalu jatuh ke tanah dan mati

Setelah puluhan orang Hachimen jatuh ke tanah, puluhan atau ratusan sosok itu berkumpul menjadi satu tubuh, seperti sihir

Segera, tanpa ragu-ragu, Hermes melintas seperti sambaran petir, melintas, dan melancarkan serangan lagi

Diana di samping memegang belati tajam di kedua tangan dan meraung seperti cheetah

Chi Chi Chi

Semua orang yang datang dijatuhkan olehnya

Pada saat ini, Diana, seperti dewa kematian, tanpa henti memanen hidupnya

“Telapak Buddha Gajah Naga Dua Naga dan Dua Gajah”

Bai Youlin menginjak tanah dengan kedua kakinya. Dengan kekuatan dua naga dan dua gajah, kekuatannya meningkat secara eksponensial

Di mana dia berdiri, tanah runtuh lima atau enam sentimeter

Segera, dia mengubah tangannya menjadi telapak tangan dan membantingnya

Ilusi dua naga dan dua gajah dihancurkan, dan semua orang yang mendekat meledak menjadi genangan darah

Bi Luo Huangquan Palm

Liu Yun’er tidak mau kalah, tubuhnya yang ringan terbang

Bang bang bang

Setiap kali telapak tangan dipukul, sejumlah besar orang akan jatuh

Karena banyaknya orang, hampir semua orang pergi berperang

Hanya Harvey, Liu Qingshan, Ji Qianying dan Du Yunfan yang tidak melakukan apapun

Mereka berempat memperhatikan bahwa aura kuat menyapu ke sisi ini

Yang terlemah memiliki kekuatan dari Realm Vientiane yang terlambat

Dan mereka menargetkan orang-orang ini

“Mereka di sini.”

Harvey meludahkan empat kata dengan ringan, seluruh tubuhnya tegang, dan kewaspadaannya meningkat ke tingkat tertinggi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *